Animal Behaviour

Menurut The Oxford Dictiuonary for Student, kata-kata dalam frasa Animal Behavior dapat diartikan sebgai berikut:

Animal (n).

1 a living organism which is typically distinguished from a plant by feeding on organic matter, having specialized sense organs and nervous system, and being able to move about and to respond rapidly to stimuli. ? a mammal, as opposed to a bird, reptile, fish, or insect.

behaviour (istilah Bahasa Inggris-Amerika: behavior)

?n. the way in which someone behaves. ? the way in which an animal or person responds to a situation or stimulus: the feeding behaviour of predators.

Suatu definisi pada kamus mengenai perilaku mungkin berupa “bertindak, bereaksi, atau berfungsi dalam suatu cara tertentu sebagai respons terhadap beberapa rangsangan stimulus.” Banyak perilaku memang terdiri atas aktivitas otot yang dapat diamati secara eksternal, yaitu komponen ‘bertindak’ dan ‘bereaksi’ dari definisi tersebut. Akan tetapi seekor burung muda yang mendengarkan kicauan burung dewasa mungkin tidak menunjukkan adanya hubungan dengan aktivitas otot. Sebagai gantinya, ingatan akan kicauan burung tersebut dapat disimpan dalam otak burung muda.

Semut_banteng

Semut Banteng (Sumber: http://www.lautanindonesia.com)

 

Meskipun memori ini dapat mengubah fungsi otak, setiap respons otot yang dapat diamati muncul belakangan, kemungkinan bahkan beberapa bulan kemudian, yaitu ketika burung muda mulai belajar mencocokkan memori kicauan burung dewasa yang telah tersimpan di dalam memorinya. Dengan demikian, kita menganggap bahwa perilaku hewan adalah apa yang dilakukan oleh hewan dan bagaimana hewan tersebut melakukannya”,definisi ini akan meliputi komponen perilaku yang tidak berkaitan dengan pergerakan dan juga tindakan hewan yang diamati. (Campbell, Reece, Mitchell, 2004: 299-300)

Contoh perilaku hewan yang khas:

1. Komunikasi Kimiawi pada Semut

Semua kategori komunikasi yang disebut di atas dapat dikelompokkan dalam judul “Isyarat Kimiawi”. Isyarat kimiawi ini memainkan peran terpenting dalam organisasi koloni semut. Semiokemikal adalah nama umum zat kimia yang digunakan semut untuk tujuan menetapkan komunikasi. Pada dasarnya ada dua jenis semiokemikal, yaitu feromon dan alomon.

Alomon adalah zat yang digunakan untuk komunikasi antargenus. Namun, seperti yang dijelaskan sebelumnya, feromon adalah isyarat kimiawi yang terutama digunakan dalam genus yang sama dan saat disekresikan oleh seekor semut dapat dicium oleh yang lain. Zat kimia ini diduga di-produksi dalam kelenjar endokrin. Saat semut menyekresi cairan ini sebagai isyarat, yang lain menangkap pesan lewat bau atau rasa dan menanggapinya. Penelitian mengenai feromon semut telah menyingkapkan bahwa semua isyarat disekresikan menurut kebutuhan koloni. Selain itu, konsentrasi feromon yang disekresikan semut bervariasi menurut kedaruratan situasi9.

Seperti terlihat, diperlukan pengetahuan kimia yang mendalam untuk mengelola tugas yang dilakukan semut. Kita dapat menganalisis zat kimia yang diproduksi semut hanya melalui uji laboratorium, dan harus menuntut ilmu bertahun-tahun untuk dapat melakukannya. Namun semut dapat menyekresikan zat ini kapan saja mereka perlu, dan telah melakukannya sejak hari mereka menetas, serta tahu betul tanggapan apa yang perlu diberikan kepada setiap sekresi.

Kenyataan bahwa mereka dapat mengidentifikasi zat kimia secara tepat begitu menetas menunjukkan adanya “instruktur” yang memberi mereka pen-didikan ilmu kimia saat menetas. Mengklaim hal sebaliknya berarti menerima bahwa semut telah mempelajari ilmu kimia perlahan-lahan dan mulai melakukan percobaan: ini melanggar logika. Semut mengenal zat-zat kimia ini tanpa pendidikan apa pun saat menetas. Kita tak bisa berkata bahwa semut lain atau makhluk hidup lain adalah “guru” semut itu. Tak ada serangga, tak ada makhluk hidup – termasuk manusia – yang mampu mengajari semut cara memproduksi zat kimia dan berkomunikasi dengannya. Jika ada tindakan pengajaran sebelum lahir, satu-satunya kehendak yang mampu melakukan tindakan ini adalah Allah, yang merupakan Pencipta segala makhluk dan “Rabb (Pendidik)” langit dan bumi.

Banyak orang bahkan tak tahu arti “feromon”, sesuatu yang disekresi semut terus-menerus dalam kehidupan sehari-hari. Namun berkat zat-zat kimia ini, setiap semut yang baru menetas mampu melakukan sistem komunikasi sosial yang sempurna; sistem komunikasi sosial yang tak menyisakan ruang untuk meragukan adanya sang Pencipta dengan kekuasaan tak terbatas.…

2. Kelenjar Endokrin

Pada dasarnya terdapat beberapa kelenjar endokrin tempat reaksi kimia kompleks yang telah kita bicarakan terjadi. Sekresi yang dihasilkan dalam enam kelenjar endokrin memungkinkan korespondensi kimiawi antarsemut. Akan tetapi, hormon-hormon ini tidak menunjukkan ciri-ciri yang sama dalam setiap spesies semut; setiap kelenjar endokrin memiliki fungsi terpisah dalam spesies semut yang berbeda. Sekarang mari kita telaah lebih dekat kelenjar-kelenjar endokrin ini.

Kelenjar Dufour. Hormon yang diproduksi dalam kelenjar ini di-gunakan dalam perintah tanda bahaya dan berkumpul untuk menyerang.

Kantung Racun: Produksi asam format dalam jumlah besar terjadi dalam kantung racun. Di sini pula dibentuk racun yang diproduksi untuk digunakan selagi menyerang dan bertahan. Contoh terbaik hormon ini terdapat pada semut api. Racun semut ini dapat melumpuhkan hewan kecil dan mencederai manusia.

Di hutan yang dihuni semut yang memproduksi asam format, peneliti menemukan asam format pada tingkat yang tak bisa dijelaskan. Semua teori yang diajukan terbukti keliru dan semua penelitian yang dilakukan tak membuahkan hasil apa pun. Pada akhirnya, keyakinan umum para ilmuwan berkembang seperti berikut:

Asam format di hutan dibentuk oleh asam yang berasal dari penguapan asam yang diproduksi semut, menghasilkan perubahan ekologis. Maksudnya, makhluk mikro ini mampu memproduksi dan, jika perlu, menggunakan asam, dalam skala yang bahkan dapat mempengaruhi atmosfer daerah yang mereka huni tanpa membahayakan diri mereka sendiri dan ini membingungkan para peneliti.10

Kelenjar Pigidial: Tiga macam spesies semut menggunakan sekresi yang diproduksi kelenjar ini sebagai sistem tanda bahaya. Semut panen gurun besar mengirimkan hormon ini dalam bentuk bau yang kuat dan mengeluarkan tanda bahaya panik; dan Pheidole biconstricta, spesies semut di Amerika selatan, menggunakan sekresi yang dihasilkannya dalam kelenjar ini untuk tanda penyerangan dan pertahanan kimiawi.

Kelenjar Sternal: Sekresi di sini digunakan selama migrasi koloni, melacak mangsa, dan mengumpulkan “prajurit”. Fungsi paling orisinal sekresi ini adalah melumasi daerah perut ketujuh, yang sering harus diputar saat menyemprotkan racun. Dengan ini pemutaran tubuh untuk menyemprotkan racun menjadi lebih mudah. Tanpa kelenjar ini, yang merupakan pusat produksi zat pelumas mikroskopis, sistem pertahanan semut tidak akan efisien.

Namun, kenyataannya tidaklah demikian, karena adanya rancangan sempurna ini: Cara semut mungil memutar tubuh untuk menyemprotkan racun telah ditentukan, sebagaimana telah ditakdirkan di mana dan bagaimana produksi pelumas yang diperlukan untuk mengurangi tekanan saat memutar tubuh ini.

Kelenjar metapleural: Telah ditemukan bahwa sekresi dari kelenjar ini adalah antiseptik, yang melindungi permukaan tubuh dan sarang dari mikroorganisme. Misalnya, asam yang merupakan sejenis antibiotika selalu terdapat pada tubuh semut Atta pada jumlah yang senantiasa 1,4 mikrogram. Semut pekerja menyekresikan hormon antiseptik ini dalam jumlah kecil dari waktu ke waktu. Selanjutnya, jika diserang, ia mengeluarkan hormon ini untuk mengusir musuh.11

Jangan lupa bahwa semut tidak tahu cara melindungi diri dari mikroba, bahkan tidak mengetahui adanya mikroba. Tapi tubuhnya menghasilkan obat untuk melawan musuhnya tanpa ia sadari. Kenyataan bahwa dalam tubuh semut selalu ada hormon antiseptik dengan jumlah 1,4 mikrogram adalah detail yang telah dipikirkan dengan ketelitian tinggi. Karena Dia yang menciptakan semut adalah Dia yang memenuhi semua kebutuhan makhluk hidup yang diciptakan-Nya dengan detail terkecil dan Dia yang sesungguhnya Maha Pemurah.

Seperti yang telah ditunjukkan, semua kelenjar endokrin yang disebut dalam bab ini adalah unit yang berfungsi vital untuk semut. Hilang atau tak berfungsinya kelenjar mana pun akan berpengaruh buruk pada seluruh hidup sosial dan fisik semut. Bahkan, semut itu tak akan mampu bertahan hidup.

Semua ini membawa kepada kesimpulan bahwa sejak awal semut sudah diciptakan bersama kelenjar-kelenjar endokrin dan fungsi-fungsi vital ini. Jadi, mereka tidak pernah menunggu perkembangan kelenjar endokrin yang diperlukan selama ratusan ribu tahun agar dapat memiliki sistem komunikasi dan pertahanan. Jika tidak, mustahil genus semut mampu bertahan hidup. Penjelasan satu-satunya adalah bahwa spesies semut pertama yang ada di bumi bertahan hidup dalam bentuk yang sama sempurnanya dan sama lengkapnya seperti hari ini.

One response to “Animal Behaviour

  1. :ngacir2 :2thumbup :peluk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s